Demi pena , dan apa yang dituliskannya; [68:1]

Monday, November 30, 2009

tadhiyah?

Bismillahirrahmanirrahim [96:1]

Alhamdulillah...Back in Malaysia.
Alhamdulillah...
Alhamdulillah...

Maaf kerana sudah lama membiarkan teratak ini sepi tanpa isi...

Terasa janggal untuk menulis semula di sini... di ruang sendiri...
Apapun , Alhamdulillah, masih ada waktu rupanya...

Image Hosted by ImageShack.us

Kensington Gardens,'Eiduladha 1430H.


Siapa sangka? Allah menerbangkan saya jauh dari tanah air pada kedua-dua hari raya tahun ini. Dan di dua benua yang jauh dan berbeza! Mungkin, tidak salah andai saya kategorikan diri saya sebagai 'insan bertuah'. Bertuah... kerana dihadiahkan Allah dengan pengalaman seperti ini.

Again, Alhamdulillah...

Ya, di mana-manapun agendanya masih sama, tetapi dengan atmosphere yang cukup berbeza!
Tetap menunaikan solat sunat...

namun di belahan bumi yang cukup asing dan tidak pernah terlintas di minda,
Tetap bersalam-salaman...

namun bersama saudara-saudara seaqidah yang tidak pernah dikenali sebelumnya,
Tetap menjamu hidangan raya...

namun dengan kadar yang lebih sederhana (dan dalam kesejukan yang tidak terhingga...)

Apapun, alhamdulillah. Ini bukan alasan mahupun kendala yang boleh menghalang jiwa ini daripada tetap menghayati rahsia tadhiyah tauhid di sebalik 'eiduladha kali ini. Sejujurnya, untuk menyelami hikmah tersirat daripada kisah Nabi Ibrahim a.s. dan Nabi Ismail a.s. ini merupakan suatu cabaran besar buat diri saya pada hakikatnya. Bukan mudah, untuk membaca pesan tauhid menerusi kisah yang bukannya terjadi di hadapan kaca mata ini dengan HATI. untuk dihayati...



"Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan." [5:35]

Namun, ini suatu keperluan...
Ya, sebagai wasilah untuk mendekatkan diri kepada-Nya,
Dan juga perlu bagi menjamin diri ini mampu memaknakan 'eiduladha dengan sepenuh dan sebenar-benar erti!

"Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian, (yaitu) "Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim". Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman." [37:108-111]

Well , let's flashback...

Kisah yang terakam dalam Al-Quran ini pastinya sudah selalu kita dengar....
Bagaimana kisah bapa para nabi ini yang bermula dengan perjuangannya mencari Tuhan yang Esa untuk disembah...
Juga keberanian dan kebijaksanaannya berhadapan dengan Raja Namrud yang akhirnya mati di tangan sang nyamuk tempang...
Serta kesabarannya dalam menunggu rezeki berupa zuriat yang begitu diinginkannya sekian lama...
Juga kesanggupan baginda dan keluarganya untuk dipisahkan dengan jarak yang begitu jauh dengan keyakinan teguh padaNya...
Serta ketangguhan Nabi Ibrahim berulang-alik dari tanah Palestin ke Makkah selama bertahun-tahun lamanya sehingga anaknya menginjak usia remaja...

dan akhirnya...

"Maka ketika anaknya itu sampai (ke peringkat umur yang membolehkan dia) berusaha bersama-sama dengannya, Nabi Ibrahim berkata: "Wahai anak kesayanganku! Sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku akan menyembelihmu; maka fikirkanlah apa pendapatmu?". Anaknya menjawab: "Wahai ayah, jalankanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah, ayah akan mendapati daku dari orang-orang yang sabar"." [37:102]


Dengan penuh kehalusan dan kasih sayang, Nabi Ibrahim a.s. tetap bertanya pandangan anaknya...
Ya Bunayya...

Walaupun di hatinya sepenuhnya sudah benar-benar yakin dengan perintah korban yang diturunkan Allah melalui mimpinya yang berulang-ulang... Dan walau sebetulnya baginda mempunyai kuasa untuk terus melaksanakan perintah tersebut tanpa meminta pendapat anaknya... Suatu seni berdialog yang boleh dicontohi disini,ya? Memerintah,menyuruh dengan rasa bertolak ansur...

Dua tadhiyah yang cukup besar yang dilaksanakan oleh dua insan terpilih disisiNya ini... Pengorbanan si ayah terhadap rasa cinta dan kasih sayang kepada zuriat yang ditunggu-tunggunya sekian lama... serta keyakinan Nabi Ismail a.s. yang sanggup mengorbankan keseronokan hidup remajanya, juga kasih terhadap kedua-dua orang tuanya...

Kamu tidak terasa apa-apakah dengan kisah yang sudah lama kamu tahu ini? Sungguh kamu hanya membaca dengan mata! Bacalah dengan nama Tuhanmu, wahai hamba Allah...

Bagaimana kepatuhan seorang ayah yang sangat teguh kepada Tuhannya serta keredhaan seorang anak yang begitu taat yang akhirnya membawa kepada peristiwa korban ini. Ya, kepatuhan dan iman yang dibuktikan dengan amalan zahir! Bukan hanya kepatuhan di hati dan lisan semata-mata. Kepatuhan seorang hamba yang dibuktikan dengan bersungguh-sungguh yang akhirnya hingga meletakkan Nabi Ismail di tempat perbaringan untuk disembelih. Untuk dikorbankan cintanya!


"Tatkala keduanya telah berserah diri,dan Ibrahim membaringkan anaknya atas pelipis (nya), (nyatalah kesabaran keduanya)." [37:103]


Kutiplah iktibar...
Kuatnya iman mereka... Walau perintah Allah tersebut hanya diterima melalui MIMPI, namun, dengan penuh ketaatan dan keyakinan, perintah Allah itu tetap sedaya upaya dilaksanakan dengan membutakan cinta terhadap nikmat dunia... Bagaimana dengan diri kita saat ini? Menggalas perintah BERTULIS yang cukup jelas dan terang tanpa perlu lagi disuluh; solat,hindari maksiat, jauhi zina, dan sebagainya, namun nampaknya masih lagi 'fail' dalam memenuhinya? Sedangkan kita belum disuruh untuk berkorban seperti dua insan agung ini... Hanya dituntut berkorban sedikit daripada kecintaan hawa nafsu...

Itu pun nampaknya ramai yang belum lepas ya...
Termasuk yang menulis ini pun, mungkin...
Mengapa?
Mungkin kerana kita belum mampu menghayati pengorbanan tauhid ini...
Lalu?
Inilah masanya untuk kita meng'islah'kan diri sendiri...
mungkin dengan kembali membaca kisah-kisah kekasihNya...
ya, membaca dengan HATI!


" Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk isi neraka Jahanam kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai." [7:179]

Oh teringat ini...



Any one who fails
To see all the signs
Of His existence
That He has spread around

Will be completely blind
Walking in the desert sands
Having no peace of mind


-Sami Yusuf, Who is the loved one?



Sebelum terlupa, walaupun sudah sedikit terlewat, Salaam 'eiduladha buat semua. Bersama menghayati hikmah!

Free Image Hosting at www.ImageShack.us


WallahuA'lam. Allahumma Solli 'Ala Muhammad.
To Make People Understand™.
Bicara-Sang-Khalifah2009.


0 komentar: